Begini Menangani Motor yang Mogok Usai Terjang Banjir

Begini Menangani Motor yang Mogok Usai Terjang Banjir

Sepeda motor menjadi kendaraan yang rawan mengalami mogok saat dipaksa menerjang banjir. Tidak sedikit pemilik kendaraan roda dua yang langsung berusaha untuk menghidupkannya, usai mesin mengalami macet.

Technical Service Division dari Bengkel Association Yamaha Owners (Bengkel AYO) Bro Madani mengatakan, sepeda motor yang mengalami mati mesin saat menerjang banjir tidak langsung dinyalakan.

Upaya menghidupkan mesin dalam kondisi motor baru saja terendam banjir bisa menyebabkan kerusakan yang lebih parah.

Baca Juga : Ini 4 'Senjata' Bikers untuk Hadapi Musim Hujan

“Sebaiknya, jangan langsung berusaha untuk menghidupkannya, dikhawatirkan jika baterai atau komponen kelistrikan motor masih banyak air,” ujar Bro Madani kepada YRFI Media belum lama ini.

Menurut pria yang juga lulusan dari YES (Yamaha Engineering School) ini, jika air sampai masuk ke ruang bakar dan mesin kendaraan tetap dinyalakan tidak menutup kemungkinan motor justru bisa rusak. Di samping itu, potensi permasalahan lain yang bisa terjadi ketika sepeda motor dipaksa menerjang genangan air banjir yakni air bercampur dengan oli mesin.

Kondisi ini bisa berbahaya karena pelumas yang sudah bercampur dengan air akan mengganggu sirkulasi pelumas di dalam mesin. “Bagi pemilik kendaraan yang tahu soal mesin, bisa dilakukan pemeriksaan komponen sendiri. Mulai dari bagian kelistrikan, saringan udara, busi, knalpot, baterai, sampai karburator jika motornya belum injeksi,” ucapnya. Tetapi, jika memang tidak paham mengenai mesin sepeda motor maupun kelistrikan kendaraan sebaiknya langsung dibawa ke bengkel terdekat.

Dengan membawa kendaraan ke tempat yang lebih kompeten akan mengurangi risiko terjadinya kerusakan yang lebih parah.

Analyst Technical Service dari Bengkel Association Yamaha Owners (Bengkel AYO) Bro Anto Joe mengatakan, jika oli mesin bercampur air bisa dideteksi dari warnanya.

Baca Juga : Begini Tips Merawat Jas Hujan Agar Lebih Awet

Jika pelumas berwarna seperti susu itu menandakan jika pelumas mesin kendaraan sudah bercampur dengan air. "Saat pelumas sudah berubah menjadi milky oil atau seperti susu itu sangat berbahaya untuk komponen mesin, karena sudah tidak lagi memiliki fungsi pelumas,” Kata Bro Anto Menambahkan.

Dalam kondisi tersebut, pelumas sudah tidak bisa melindungi komponen mesin dari gesekan seperti saat oli masih dalam kondisi bagus. Dan sebaiknya sepeda motor tidak langsung dinyalakan karena bisa berakibat kerusakan yang lebih parah.

What's Your Reaction?

like

dislike

love

funny

angry

sad

wow